Kamis, 14 Oktober 2010

Seks tiap hari membuat sperma menjadi bagus


Pria yang mengalami masalah kesuburan karena kualitas sperma rendah mungkin dapat meningkatkan kesempatan mereka menjadi ayah dengan berhubungan seks setiap hari, penelitian telah mengusulkan.

Sementara mereka yang berusaha untuk bayi sering diberitahu untuk menahan diri dari ejakulasi terlalu sering untuk melindungi sperma mereka, para ilmuwan Australia telah menunjukkan bahwa hal ini dapat menjadi kontraproduktif dan dapat menurunkan kesuburan pria.

Di antara masalah kesuburan laki-laki yang berasal dari kerusakan genetik sperma mereka daripada jumlah sperma yang rendah, berpantang dari seks dapat membuat kesulitan mereka lebih buruk lagi, penelitian yang dipimpin oleh David Greening, Sydney IVF

Penelitian dari 42 pria yang sperma menunjukkan kerusakan DNA signifikan menemukan bahwa ejakulasi harian dikurangi ini dengan 12 persen. Sementara hasil pendahuluan dan tidak ada efek langsung pada kesuburan belum diukur, mereka berpendapat bahwa orang-orang tertentu bisa mendapatkan keuntungan dari berhubungan seks lebih sering, atau dari abstain kurang sebelum menyediakan semen untuk digunakan dalam IVF.

Dr Greening, yang mempresentasikan hasil penelitiannya di American Society for Reproductive Medicine konferensi di Washington , mengatakan: "Saya yakin bahwa berejakulasi lebih sering, yaitu setiap hari, memperbaiki kerusakan DNA sperma pada kebanyakan manusia dengan jumlah yang layak.

"Sebelum IVF, misalnya, laki-laki abstain lebih banyak daripada yang normal dan mungkin DNA sperma meningkat lebih dari biasanya. Pria berpikir jika mereka berpantang lebih lama kali sebelumnya, mengatakan, ovulasi bahwa sperma mereka akan lebih baik. [Mungkin ada] lebih volume dan nomor tapi kerusakan DNA mungkin meningkat. "

Abstain dari seks memang meningkatkan jumlah sperma yang mengalami ejakulasi, dan hal ini telah menimbulkan nasihat bahwa pasangan yang mencoba untuk membuat bayi harus melakukan hubungan seks setiap dua sampai tiga hari.

Periode lagi pantang Namun, sedikit karena sementara mencapai jumlah sperma bisa meningkat, kualitasnya menurun. Seperti sperma yang dihasilkan, akan disimpan dalam epididimis di bagian atas testis, namun semakin lama duduk di sana semakin banyak kerusakan yang terakumulasi dari paparan radikal bebas

Ok mari kita jalankan seks tiap hari, tetapi harus dengan pasangan yang sah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar